Penguburan korban pembantaian muslim Srebrenica 1995

Penguburan korban pembantaian muslim Srebrenica 1995

REPUBLIKA.CO.ID,SREBRENICA, Bosnia-Herzegovina–Ratusan korban pembantaian Srebenica dikuburkan, Ahad (11/7). Ratusan peti mati itu diangkat tinggi-tinggi. Para kerabat membentang setidaknya sekitar satu mil. Korban pembantaian Srebrenica merupakan salah satu bentuk kekejaman terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II.

Peti mati ini akan dikuburkan di sebuah bukit di seluruh kota timur Bosnia. Bukit itu menjadi tempat pemakaman terbesar sejauh ini.

Namun, kurang dari sepersepuluh dari jumlah laki-laki Muslim dan anak laki-laki dieksekusi setelah pasukan Serbia berhasil menguasai kota yang dilindungi PBB pada tanggal 11 Juli 1995. Perang Bosnia terjadi selama tahun 1992 hingga tahun 1995. “Aku dibesarkan tanpa seorang ayah dan aku bahkan tidak ingat dia,” kata Hajro Ibrahimovic.(16 tahun).

Ketika ratusan peti itu sampai di bukit, sekitar 60.000 orang pecah seperti membentuki anak sungai. Mereka mencari kuburan yang tepat untuk orang yang mereka cintai. Suara-suara mereka melawan tutup kayu peti mati yang menggema di lembah itu. Dua orang penyiar, satu laki-laki dan satu perempuan, serius membaca nama-nama korban yang dikuburkan.

Pada hari yang menentukan pada tahun 1995, sekitar 30.000 Muslim Bosnia telah berkumpul di pangkalan militer PBB di pinggiran kota dari Potocari untuk berlindung. Tapi ketika Serbia pasukan datang, mereka dipaksa kalah. Warga Serbia kemudian dipisahkan dari orang-orang muslim dan anak laki-laki. Mereka ditempatkan pada truk dan pengangkutan, sebagian besar tidak pernah terlihat lagi. Pusat peringatan Srebrenica sekarang berdiri di seberang jalan dari yang bekas basis PBB.

Lima belas tahun kemudian, tidak ada yang mewakili PBB di upacara. “Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon berencana untuk menegaskan kembali berduka PBB atas apa yang terjadi di Srebrenica pada acara peringatan Senin (12/7),” kata seorang jurubicara.

Korban dimakamkan Ahad (11/7), termuda berusia (14 tahun), yang tertua (78 tahun), mereka bercampur dengan hampir 4.000 korban yang telah dimakamkan di pusat peringatan. Semua tubuh telah digali dari kuburan massal dan diidentifikasi melalui tes DNA.

1.844 korban lainnya telah diidentifikasi, tetapi kerangka mereka hanya terdiri dari beberapa tulang dan kerabat yang menolak untuk menguburkan mereka sebelum fragmen lebih banyak ditemukan.

Beberapa bulan setelah pembantaian itu, tentara Serbia menggali kuburan massal asli dengan buldoser dan korban dipindahkan ke lokasi lain untuk menyembunyikan bukti kejahatan perang.
Sebelum pemakaman, umat Muslim Serbia berdoa dan menangis, bercampur dengan pidato pejabat yang mengutuk kejahatan dan menyerukan agar pelaku dihukum.

Ahmet Cesko (58tahun), berhasil lolos dari pembantaian di Srebrenica. Ia melarikan diri ke wilayah pemerintah melalui hutan di tengah perburuan pasukan Serbia. Di pemakaman ini Ia datang untuk membayar hormat untuk kawan-kawan yang tidak bertahan kenaikan lima hari berbahaya.

Penyergapan Serbia ditetapkan di samping sungai. “Seperti ketika Anda berburu binatang, kau menunggu di samping lubang air.” kata dia. “Beberapa yang kulihat tergeletak di dekat air sekarang saya lihat di peti mati,” lanjutnya.

Presiden Serbia, Boris Tadic, adalah pembesar pertama yang tiba hari Ahad, mengatakan bahwa ia datang pada suatu tindakan “rekonsiliasi.” Beberapa di antara orang banyak berteriak, “Bravo, Boris!” sementara yang lain bertanya “mana Mladic?”. Mladic adalah mantan jenderal Serbia Bosnia Ratko Mladic, yang memimpin pasukan Serbia ke Srebrenica.

“Aku ingin menyambut Anda, kami menerima Anda dalam damai,” kata kada Hotic, seorang perwakilan dari para janda Srebrenica.

Mladic dan mantan presiden Serbia Bosnia Radovan Karadzic telah didakwa menggunakan genosida untuk pembantaian Srebrenica. Mereka didakwa oleh pengadilan kejahatan perang PBB pada tahun 1995. Karadzic sekarang diadili di pengadilan di Den Haag, sementara Mladic masih buron, diduga bersembunyi di Serbia.

Tadic mengatakan dia “akan melakukan segalanya” untuk menangkap semua tersangka kejahatan perang di Serbia.

Tamu lain yang hadir di pemakaman, termasuk Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan, Presiden Slovenia Danilo Tuerk, Presiden Montenegro Filip Vujanovic’, diplomat Austria dan administrator Bosnia, Valentin Inzko, Menteri Luar Negeri Prancis Bernard Kouchner dan perwakilan dari Uni Eropa.

Duta Besar AS untuk Bosnia, Charles English, membaca pesan dari Presiden Barack Obama yang mendesak “pemerintah untuk melipatgandakan upaya mereka” dan menangkap mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan perang di Srebrenica.

Obama menyebut genosida Srebrenica sebuah “noda pada kesadaran kolektif kita” yang terjadi bahkan setelah beberapa dekade janji dari “tidak pernah lagi” setelah kekejaman Nazi selama Perang Dunia II.

Bosnia Serbia diwakili pada upacara oleh delegasi tingkat rendah, yang dipimpin oleh wakil presiden ministate mereka dalam Bosnia. Semua kecuali salah satu korban dimakamkan Ahad adalah seorang Muslim. Makam Rudolf Hren sejauh ini menjadi satu-satunya yang ditandai dengan salib Katolik.

“Mereka bertanya apakah aku ingin dia dikubur di tempat lain karena ini adalah kuburan Muslim,” kata ibunya, Barbara Hren. “Dia meninggal dengan mereka Biarkan dia istirahat dengan mereka,”.

Categories: Hubungan Internasional, SEJARAH | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: