Kang Jalal Berpidato di Depan Ahmadinejad

Cendekiawan muslim asal Indonesia, Jalaludin Rakhmat yang juga akrab dipanggil Kang Jalal memaparkan wacana buku elektronik yang biasa disebut dengan e-book, di Konferensi Penerbit Dunia Islam.

Profesor Jalaluddin Rahmat yang juga ulama terkemuka di Indonesia mengatakan, “Hari ini, kita menghadapi tantangan baru di dunia penerbitan. Kini ada 3 juta judul buku baru yang siap untuk didownload.” Menurut Kang Jalal, e-book bisa jadi menjadi ancaman bagi penerbit konvensional.

Meski demikian, Kang Jalal dalam pidatonya yang disampaikan di depan Presiden Republik Islam Iran, Mahmoud Ahmadinejad, mengatakan, “Para penerbit tidak perlu khawatir akan maraknnya e-book. E-Book tidak akan mambu menggeser buku konvensional.” Menurut Kang Jalal, e-book memang mudah diakses dalam waktu singkat dan dari jarak jauh. Akan tetapi revolusi e-book mempunyai banyak kekurangan sehingga tidak dapat menggeser fungsi buku konvensional.

Kang Jalal yang juga ditemui wartawan IRIB di Hotel Esteghlal, kamar 807, menjelaskan, “Ada beberapa alasan e-book tidak dapat menggantikan buku konvensional. Dari sisi ekonomi, e-book tidak mennjangkau seluruh lapisan masyarakat. Untuk menggunakan e-book dibutuhkan perangkat perantara yang harganya relatif mahal. Orang-orang desa tidak akan menggunakan e-book sebagai sarana untuk mencari informasi. Selain itu, e-book hanya menguntungkan para kapitalis yang bermodal besar. Investasi untuk e-book membutuhkan dana yang cukup besar. Kondisi ini tentunya tidak sama dengan penerbit-penerbit buku konvensional yang cukup bermodalkan dana yang minim.”

“Adapun dari sisi pendidikan, e-book membutuhkan keterampilan berkomputer. Dari sisi sosial, e-book tidak mampu menggantikan pengalaman sosial-psikologis saat bercengkrama dengan buku cetak. Sementara buku konvensiobal mudah dikemas menjadi hadiah yang kemudian diikat dengan pita. Aspek ini tidak bisa ditemukan di e-book. Selain itu, buku konvensional menuntut pembaca menyelami lembaran-lembaran dengan seksama dan ikatan emosi. Uniknya, pengalaman semacam itu tidak bisa dinikmati para pengakses e-book, sehingga terkadang memaksa mereka untuk men-print teks yang tertuang dalam e-book”, pungkas Kang Jalal menjelaskan.

Dalam konferensi ini, Kang Jalal menyimpulkan bahwa penerbit buku konvensional tidak akan kehilangan fungsinya di tengah maraknya e-book. Apalagi untuk dunia Islam, e-book masih dianggap tidak relevan.

Setelah Kang Jalal berpidato, Ahmadinejad menyampaikan pidatonya dan menyinggung beberapa poin yang disampaikan Kang Jalal terkait e-book. Menurut Ahamdinejad, e-book akan menjadi ancaman global. Ahmadinejad juga meminta umat Islam supaya lebih waspada. (IRIB/AR/LF)

Categories: Hubungan Internasional | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: