Imam Ali An-Naqi as, Sang Juru Pencerahan

Syahadah Imam Ali Al-Hadi An Naqi as

Imam Ali An-Naqi as adalah jelmaan kasih sayang dan rahmat ilahi yang dijadikan oleh Sang Khaliq sebagai hujjah bagi umat manusia. Ia dibekali pelita hidayah sebagai penerang jalan bagi para pencari kebenaran. Sejarah dan sirah kehidupannya merupakan teladan bagi mereka yang haus akan kesempurnaan sejati.

Imam Ali An-Naqi as yang terkenal dengan sebutan Imam Hadi as adalah salah satu tokoh terkemuka Ahlul Bait Nabi as. Tutur kata dan perilaku beliau menggambarkan keluhuran budi pekerti seorang insan kamil dan jelmaan nilai-nilai ilahi. Ketika ia melukiskan kemuliaan para imam Ahlul Bait as, beliau berkata: “Para imam adalah khazanah rahmat, pemilik harta karun keilmuan, puncak kesabaran dan ketabahan, akar-akar kemuliaan, sari pati dan pilihan para nabi, pelita kegelapan, … dan hujjat ilahi bagi semesta alam”.

Imam Hadi as adalah sosok yang pengasih dan pemurah. Bibir dan lisannya selalu tersimpul manis dengan senyuman dan guratan zikir. Ketika ia berjalan, langkahnya penuh wibawa, dan selalu terkandung ibadah dalam gerak-geriknya. Berbusana sederhana dan memiliki sejadah yang terbuat dari tikar, tempat ia bersujud di setiap malam. Ia adalah samudra welas asih dan kelembutan.

Suatu ketika, datanglah seorang lelaki yang lemah lunglai. Tangannya terlihat penuh luka dan bahunya pun cidera. Dengan susah payah ia berusaha melewati kerumunan manusia. Saat ia keluar dari kerumunan tersebut, ia tersadar bajunya tercantol dan akhirnya menjadi robek. Dengan penuh kemarahan, lelaki itu pun berteriak lantang dan berkata: “Sungguh hari yang sial!”. Imam Hadi as pun mendengar teriakan itu dan bertanya: “Apa yang terjadi?”. Lelaki itu pun segera menceritakan kejadian yang sebenarnya. Sang Imam pun lantas berkata: “Semua hari adalah baik. Allah yang Maha Penyayang tidak pernah menciptakan hari yang buruk dan sial. Siapapun yang berbuat sesuatu pasti bakal menerima ganjaran atau balasannya”. Imam berkata sedemikian rupa, hingga lelaki itu memahami akan kesalahannya dan mengerti bahwa di balik setiap kejadian pasti tersimpan hikmah yang mungkin saja tidak pernah diketahui. Di saat itulah, lelaki itu pun beristighfar dan meminta ampunan kepada Allah swt.

Pada suatu hari yang lain, dikisahkan bahwa orang dekat Khalifah Mutawakkil berusaha untuk mengambil hati sang khalifah dari Bani Abbasiyah itu dengan cara menjelek-jelekkan Imam Hadi as. Kepada khalifah ia berkata, “Imam Hadi as menyembunyikan banyak senjata di rumahnya dan hendak memberontak melawan pemerintahan Anda”. Khalifah pun segera memerintahkan pasukannya untuk menyerbu rumah Imam Hadi as.

Kejadian itu berlangsung di saat malam hari, ketika Imam as tengah duduk bersimpuh di biliknya sembari membaca Al-Quran. Tiba-tiba saja tentara khalifah menyeruak masuk dan menggeledah seluruh ruangan. Namun mereka tak menemukan simpanan senjata yang dituduhkan. Para tentara pun lantas menangkap Imam as dan membawanya menghadap Khalifah. Sembari melaporkan kejadian yang sebenarnya. Akhirnya Khalifah memerintahkan untuk segera membebaskan Imam Hadi as. Mengetahui apa yang terjadi, orang dekat Khalifah yang menfitnah Imam tadi, akhirnya menyadari akan kesalahannya. Ia begitu malu melihat kesabaran yang ditunjukkan Imam dalam menghadapi tudingan palsu tersebut.

Selama hidupnya, Imam Hadi as selalu mendapat pengawasan dari penguasa di zamannya. Mereka senantiasa berusaha mengucilkan Imam dari umatnya. Namun kemuliaan akhlak beliau, membuat siapapun terutama para kalangan ulama begitu memuji dan simpati pada beliau. Abu Abdullah Junaidi menuturkan, “Demi Allah, ia (Imam Hadi as) adalah manusia terbaik di muka bumi dan ciptaan Allah yang paling luhur”.

Imam Hadi as bukanlah mentari yang hanya menyinari kaum muslimin. Cahaya sinarnya menerangi seluruh alam keberadaan hingga menawan setiap hati dan kalbu siapapun. Bukan hanya pengagum beliau dari kalangan Syiah, tapi banyak juga tokoh dari mazhab dan agama lain pun yang juga mengakui ketinggian ilmu dan akhlak beliau. Yazdad, seorang tabib nasrani yang begitu mengagumi peringkat keilmuan Imam Hadi as. Menanggapi pengasingan Imam Hadi ke Samarra, Irak, Yazdad berkata, “Jika ada seorang manusia yang menguasai seluruh ilmu, maka hanyalah dia seorang. Ia dibawa ke Samarra untuk memisahkan kecintaan umatnya pada beliau lantaran para penguasa merasa terancam dengan kehadirannya”.

Salah satu peranan utama para Imam Ahlul Bait as adalah aksi pencerahan dan dakwahnya menuju kebahagiaan hakiki. Untuk mencegah gerakan dakwah para Imam as, penguasa dari dinasti Abbasiyah berupaya menantang kemampuan ilmu beliau dengan mendatangkan banyak ilmuan dari pelbagai negeri untuk menjatuhkan posisi keilmuan aimmah Ahlul Bait as yang begitu dikagumi oleh umatnya. Upaya semacam itu terus berlangsung hingga di masa Imam Hadi as. Namun, kesempatan itu justru beliau manfaatkan sebagai peluang untuk memberikan pencerahan kepada umat dan menyebarkan ajaran Islam yang sebenarnya.

Suatu ketika Khalifah Mutawakkil Abbasi mendatangkan dua ilmuan masyhur bernama Yahya bin Aktsam dan Ibnu Sikkit untuk berdebat dengan Imam Hadi as. Pada kesempatan pertama, Ibnu Sikkit mengajukan pertanyaan tentang alasan di balik keberagaman mukjizat di antara para nabi dan berkata, “Mengapa Musa dipilih sebagai rasul dengan tongkatnya, Isa dengan kemampuannya mengobati orang-orang sakit dan Muhammad dengan Al-Quran?”

Imam Hadi as menjawab, “Musa as dipilih sebagai Rasul di saat sihir begitu mempengaruhi kehidupan umatnya. Karena itu, ia diutus dengan diberikan mukjizat yang mampu menundukkan kekuatan para tukang sihir di zaman itu dan sebagai bukti kebenaran ilahi. Isa as diutus dengan kemampuan untuk menyembuhkan orang-orang sakit dan menghidupkan orang yang sudah mati lantaran di masa itu kedokteran dan kemajuan di bidang tersebut membuat umat terheran-heran. Ia dengan ijin ilahi, menghidupkan orang-orang yang sudah mati dan menyembuhkan penyakit yang tidak bisa disembuhkan. Sedangkan Muhammad saw dianugerahi mukjizat berupa Al-Quran di saat puisi dan sastra menguasai alam pemikiran umat. Ia pun datang dengan pancaran cahaya Al-Quran yang membuat pikiran umatnya terkagum-kagum, menyampaikan pesan ilahi, dan menyempurnakan hujjat bagi mereka”.

Ibnu Sikkit terus melontarkan beragam pertanyaannya kepada Imam Hadi as, hingga akhirnya ia menyerah pada ketinggian ilmu beliau. Melihat rekannya tunduk tak berdaya, Yahya bin Aktsam pun bangkit mengecam Ibnu Sikkkit. Dengan nada marah ia berkata, “Apa yang bisa dilakukan oleh Ibnu Sikkit dalam berdebat, ia hanya seorang sastrawan dan ahli bahasa?”. Namun setelah panjang lebar berdebat dengan Imam, nasib Yahya pun tak jauh berbeda dengan rekannya tadi. Hingga ia terpaksa mengakui kebesaran ilmu Imam Hadi as.

Akhirnya pada 3 Rajab 254 H, Imam Ali bin Muhammad An-Naqi Al-Hadi gugur syahid lantaran diracun oleh penguasa dinasti Abbasiyah di masa itu. Beliau lantas dikebumikan di kota Samarra, Irak.

Categories: AGAMA, SEJARAH, TOKOH | Tags: | 1 Comment

Post navigation

One thought on “Imam Ali An-Naqi as, Sang Juru Pencerahan

  1. salam bagimu wahai IMAMMKU…kami bermaula kepada kalian semua…….
    http://masamudamasakritis.wordpress.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: